Larva cacing guinea hidup di dalam tubuh kutu air. Ketika manusia meminum air yangmengandungi kutu air, sistem pencernaan kita merosakkannya, tetapi tidak mematikan larva cacingnya yang terus berkembang menjadi dewasa.

Cacing jantan akan mati selepas kimpoi di dalam tubuh manusia, sementara betinanya terus membesar dalam masa yang singkat-pertumbuhannya kira-kira mencapai lebih dari dua sentimeter tiap pekan. Kebayang kan?

Dalam masa setahun cacing ini perlahan-lahan mengeluarkan diri dari tubuh manusia yang dihuninya dengan menjulurkan kepala terlebih dahulu di bahagian bawah kaki atau lengan manusia yang menjadi korban. Proses ini menyebabkan nyeri luar biasa. Luka bekas lubang keluarnya cacing ini akan membesar sesentimeter demi sesentimeter dan begitu menyakitkan.Sering kali pesakit terburu-buru mencari sumber air untuk merendam luka mereka, padahal tindakan ini adalah salah.

Ketika cacing guinea yang masih berada di dalam tubuh manusia itu merasa dekat dengan air, ia akan melepaskan beribu-ribu larva yang kemudian dimakan kutu air. Dan lingkaran ini terus berlanjutan. Pada era 1900-an, cacing guinea ditemui di sebahagian besar wilayah Afrika dan Timur Tengah, Asia Tengah dan Selatan. Selaras dengan peningkatan sarana air bersih, cacing ini menghilang di berbagai wilayah. Namun, pertengahan 1980-an masih ada sekitar 3.5 juta kes di Asia dan Afrika.Untuk membasminya, para ahli punya cara sederhana: mengajari masyarakat cara menapis air minum (kain kapas biasa boleh digunakan sebagai penapis) dan mencegah pesakit dengan cacing yang keluar dari tubuhnya mendekati sumber-sumber air. Daerah penyebaran: Afrika

*Tang nyaman jak di telan benda tok